Sunday, June 15, 2008

Pemilihan Pemimpin

1. Golongan yang tidak menentang kepincangan dalam urus tadbir negara dan parti pada hari ini wujud kerana berpunca daripada beberapa sebab antaranya putus asa, terhutang budi dan jual-beli sokongan politik.

2. Golongan yang berputus asa adalah golongan yang telah cuba menggerakkan perubahan sebelum ini tetapi gagal (atau tertipu) sekaligus berhadapan dengan tekanan politik dan sosial dalam menghabiskan sisa-sisa hidupnya.

3. Golongan yang terhutang budi adalah golongan gampang yang terikat atau diikat oleh pemimpin melalui anugerah tender secara runding terus menyebabkan mulut, hati dan fikiran menjadi kelu akibat diperosok dengan duit.

4. Golongan ketiga merupakan suatu kelompok manusia yang tidak mempunyai prinsip perjuangan yang jelas dan bergerak untuk menyokong (atau sebaliknya) berlandaskan kepada sogokan kebendaan. Berbeza dengan golongan kedua, golongan ini tidak memikirkan perkara-perkara sebelum atau selepas dari tindakan mereka itu tetapi hanya memikirkan tindakan mereka dari aspek tugas yang perlu diselesaikan (kerana dibayar).

5. Realiti dalam memilih seseorang pemimpin yang berkaliber dapat diperhatikan dalam sejarah Indonesia dimana rakyat Indonesia telah memilih B.J Habibie, Abdurrahman Wahid dan Megawati Sukarnoputri sebelum berpuashati dengan Susilo Bambang Yudhoyono sebagai Presiden terbaik untuk republik itu, sekaligus meredakan ketegangan dan tunjuk perasaan yang berlarutan bertahun-tahun.

6. Begitu juga halnya dengan laluan sukar dan pelbagai peringkat proses tapisan yang perlu dilalui oleh calon-calon Presiden Amerika Syarikat yang terpaksa berdebat dan berhujjah sebelum dapat menyertai senarai calon-calon yang akan diundi sebagai Presiden Amerika Syarikat.

7. Keadaan ini membuktikan bahawa bukan mudah untuk seseorang itu menjadi pahlawan atau wira untuk berdiri sebagai yang terbaik dikalangan jutaan manusia; sepertimana jaguh tinju dunia, Muhammad Ali, terpaksa menumbangkan Joe Pfizer sebelum layak digelar jaguh dunia.

Qunang : menang dalam pertandingan tentu sekali lebih indah maknanya dari menang tanpa pertandingan. begitu juga dengan kekalahan.

No comments: