Thursday, April 15, 2010

PENYAKIT SAWAN JAGUNG

Alkisah, seorang doktor pakar psikiatrik (pakar sakit jiwa) bernama Dr. Din sedang membaca surat khabar dalam bilik rawatan di sebuah klinik psikiatrik di Timor Leste. Sedang asyik Dr. Din membelek surat khabar, tiba tiba pintu kecemasan bilik rawatan tersebut yang terletak dibelakang Dr. Din dirempuh oleh seorang mak nyah yang memperkenalkan dirinya sebagai Kak Rozie sambil mengheret adiknya yang berkelumbung dalam selimut. Dr. Din terkejut hingga jatuh kerusi.

Kak Rozie : Hai Dr. Din, samekom. Saya Kak Rozie (sambil menghulur tangan untuk bersalam).
Dr Din : Hang ni aku nampak macam jantan, awat pulak nak kena panggil “kak”?
Kak Rozie : Alaaa dokter ni, kan saya ni pondan, kena la panggil “kak”.
Dr. Din : Laaaa... patut pun pintu depan dok buka hang masuk kot pintu belakang... dasar pondan rupanya.
Kak Rozie : Ish.. ish.. tak baik la dokter ni.. auwww..
Dr. Din : Haa.. yang kelam kabut sangat ni kenapa?

Kak Rozie pun memulakan ceritanya dengan penuh dramatis. Kak Rozie menceritakan tentang adiknya yang bernama Mat yang sedang menggeletar dalam kain selimut disebelahnya.

Kak Rozie : Begini tuan dokter, saya bawa adik saya si Mat ni. Dia menganggap dirinya adalah jagung dan terlalu takut dengan ayam. Keluar saja rumah, jika ternampak ayam, dia akan lari lintang pukang kerana menyangka ayam akan memakannya. Setiap kali bertembung dengan ayam, Mat akan demam dan berkelumbung dengan kain selimut selama berminggu-minggu di dalam biliknya.

Sambil tergelak terbahak-bahak dengan keunikan penyakit Mat, Dr. Din lantas mengarahkan agar Mat di tahan di wad psikiatrik. Dua tahun Mat di tahan di wad psikiatrik dengan diberi terapi khusus untuk menyakinkan dirinya bahawa dia seorang manusia normal dan bukan sebatang jagung.

Mat menggunakan keseluruhan masa sepanjang dua tahun itu untuk bertenang di dalam wad tersebut dan memikirkan tentang diri dan masa depannya. Mat selesa berada disitu. Tidak pernah walaupun sekali Mat berkeinginan untuk keluar dari wad itu untuk berjumpa dengan orang ramai di luar.

Dalam tempoh dua tahun itu, hanya sekali Kak Rozie datang menjenguk Mat. Kebetulan pula pada hari Kak Rozie melawat itu, ada beberapa pesakit lain yang sedang mengamuk. Oleh kerana naluri pondannya, Kak Rozie berasa sangat takut dan tidak berani berkunjung semula untuk melawat adiknya.

Selepas dua tahun satu bulan, Doktor Din pun melakukan ujian ke atas Mat itu bagi mengenal pasti apakah dia telah pulih ataupun tidak.

Dr. Din : Adakah kamu tahu siapa diri kamu sekarang?
Mat : Ya Dr. Din.
Dr. Din : Siapa kamu sebenarnya.
Mat : Saya ini manusia Dr. Din.
Dr. Din : Ya ka? Bukan jagung?
Mat : Bukan, saya manusia Dr. Din.
Dr. Din : Kamu masih takut dengan ayam?
Mat : Tidak Dr. Din.
Dr. Din : Hmm..bagus. Nampaknya kamu dah sembuh.

Mat : Tapi Dr. Din, saya ada satu pertanyaan.
Dr. Din : Apa dia?

Mat : Ayam dah tau ka yang saya ni dah berubah jadi manusia.
Dr. Din : "??$$??"

Doktor Din akhirnya menulis surat untuk merujuk Mat ke Hospital Bahagia Timor Leste. Dalam surat tersebut, Dr. Din menulis diagnosa beliau seperti berikut:

“...Mat nampaknya takut kepada bayang-bayangnya sendiri dan wujud prejudis melampau terhadap persekitarannya sehinggakan ayam pun dianggap ingin memakan dirinya. Ketakutan ini bermungkinan disebabkan oleh igauan terhadap kesalahan besar dan kezaliman yang dilakukan terhadap persekitarannya, termasuk ayam. Kerjasama semua pihak diperlukan bagi merungkai punca igauan yang menganggu fikiran Mat...”

Tidak berapa lama selepas Mat dihantar ke Hospital Bahagia Timor Leste untuk rawatan susulan, Kak Rozie pula menghidap penyakit yang sama -- Penyakit Sawan Jagung.

qunang: sedang mencari vaksin sawan jagung.

No comments: