Wednesday, March 2, 2011

SATIRA PUNCAK BAHAGIA – Episod 2 & 3

dalam pinar-pinar rembang itu, aku menjurus keputusan yang tersimpul di kawah akalku.. aku tidak gamak membunuh serigala bukit yang tidak pernah bertemu dengan manusia itu kerana bagi dia adalah hidupnya, dan bagi aku adalah hidupku.. dia terlalu kerdil untuk mengaku diri sebagai penguasa mutlak di gunung bahagia yang gergasi.. membunuhnya pula tidak menjadikan aku penguasa mutlak di gunung bahagia itu -- kerana aku juga kerdil.. di penghujungnya, untuk apa berbunuh-bunuhan waktu sama-sama diberi ruang menikmati hidup di alam ini..

tetapi, serigala bukit yang tidak pernah bertemu dengan manusia itu terus menjerit-jerit dengan segala hamburan untuk mengusirku sambil sesekali berehat menjelir lidah dengan kepala terhangguk-hangguk.. aku masih membatu melihat telatah seekor makhluk yang berasa kepalanya sudah besar sebesar gunung bahagia.. kerana tidak pernah bertemu dengan manusia, dia berasa dia sudah cukup gagah bilamana rusa dan pelanduk bertempiaran ketakutan melihat kelibatnya.. hatta tikus-tikus pun lari menikus di celah-celah kelangkang akar balak..

tidak lama sebelum sang suria bersimpuh di ufuk barat, aku mula membakar rerantingan untuk menggelojoh bekal daging seladang merah hasil buruanku semalam.. kulihat sang serigala bukit yang tidak pernah bertemu dengan manusia sedang mengodek ekor kontotnya, sesekali menunjuk gagah, sesekali meraih simpati.. dia juga makhluk sepertiku – rasa kebuluran bila hidup tanpa makan..

akal nakalku lantas mengingau untuk melambung secebis daging seladang merah ke tebing curam biar dia jatuh terguling-guling ke bawah.. tapi aku berperang dengan sifat ihsan saranan ibuku.. aku bukan penganiaya makhluk.. serigala bukit itu tidak melaku salah kepadaku, cuma dia biasa melihat segala makhluk bertempiaran melihat kelibatnya dan dia tidak pernah bertemu dengan manusia yang berani membatu menghadap tenungannya.

lantas aku hulurkan secebis daging seladang merah dengan seikhlas hati untuk dijamah oleh serigala bukit itu.. lepas secebis, secebis lagi kuhulurkan, hingga sampai sepuluh cebis semuanya.. sambil itu, aku menggaru-garu dagu serigala bukit yang tidak pernah bertemu dengan manusia itu.. sengaja aku tidak berikan dia seratus cebis daging seladang merah kerana nanti dia jadi malas bila terkerepok kekenyangan..

usai menjamu kenduri daging seladang merah sambil menggaru-garu dagu serigala bukit yang pertama kali disentuh manusia, aku lantas mengajak serigala bukit itu menemani pendakianku.. bila lagi hendak berdaki dengan wira penguasa gunung bahagia.. maka kuluncurkan segala pujian manis mengagungi keperwiraan serigala bukit yang pertama kali disentuh manusia hingga terkodek-kodek ekor kontotnya..

get_out_large

sedang aku baru mula berjalan mendaki bersama serigala bukit, aku teriakkan betapa beratnya pikul kain baju yang tergalas dibelakangku sepanjang seratus hari yang lalu.. tanpa berbahasa, serigala bukit terus merampas lantas menggalas pikul kain bajuku dengan raut wajah perwira gagah perkasa penguasa gunung bahagia.. aku sekadar tersenyum berlenggang mendaki dibelakang seorang perwira gagah perkasa yang sedang menggalas pikul kain bajuku.. lawan jadi kawan.. kalau ekor panjang sejengkal, akal manusia jangan diduga.. biarlah dia jadi perwira asal hajatku untuk berlabuh dipuncak gunung bahagia akan jadi nyata..

bermodal kenduri pembuka bicara,

pujian manis disisip sedia,

sesudah berteman seekor perwira,

kain baju digalas dia.

 

(bersambung...)

No comments: